journal of a learner

one effort to write. one effort to be a lifelong learner

Sunday, March 01, 2009

Jam Jahat dan Jam Penipu

Kalau saya berangkat kerja sudah di jam mepet (tau kan maksudnya?), saya akan lebih attentive terhadap jam. Jam tangan orang lain, jam warteg yang keliatan dari angkot, jam di depan pak sopir, tapi tidak jam di toko jam. Kalau Anda ingin tau sekarang jam berapa, jangan tengok jam yang ada di toko jam, itu nasehat saya.

Nah, kemudian saya akan menggolongkan jam yang saya liat/intip/lirik itu sebagai jam jahat atau jam penipu. Jam jahat kalau jam yang saya liat itu diputar jauh lebih dulu dari jam normal, atau sebutlah jam TVRI. Jahat karena membuat adrenalin saya mengalir deras. Duh telat nih, duh parah nih telatnya, duh gede nih potongannya, duh gimana kalo ada murid ya, dan duh-duh yang lain. Padahal, pas nyampe, gak segitunya..... Jahat, bikin orang stres.

Penipu kalau jamnya disetel lebih lambat atau pas banget sama jam TVRI. Di jalan nyantai, eh tau-tau pas sampe kantor udah telat. Hiks, penipu!

Jam di kantor saya jelas lebih dulu dari jam TVRI dan tampaknya memutar jam lebih dulu sudah lazim dilakukan orang. Paling aman sih menengok hape sendiri lalu menguranginya 5 menit. Itu kira-kira sama dengan jam kantor. FYI, saya gak punya dan lagi gak pengen punya jam tangan. Maka terjadilah aksi intip-mengintip jam orang lain itu. Dasar saya yang skeptis, kalo pun kebetulan di jalan saya  berpapasan dengan muka jam, saya tetap akan bertanya-tanya, apa itu salah satu jam jahat atau jam penipu. Apa gejala jam beda-beda ini bisa disebut personalisasi jam? Itu disengaja kan? Hehe....

1 Comments:

At 11:19 PM , Anonymous nonadita said...

... dan saya termasuk orang yang mempercepat jarum jam tangan sekitar 15-20 menit. Akibatnya, orang2 yang suka ngintip jam saya jadi panik deh

<< salah sendiri nggak nanya sama yang punya jam :PD

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home